News & Research

Reader

Rights Issue Rampung, Bumi Minerals (BRMS) Siap Bangun Pabrik di Gorontalo
Monday, January 17, 2022       16:27 WIB

JAKARTA, investor.id - PT Bumi Resources Minerals Tbk () merampungkan proses penawaran umum terbatas atau  rights issue  kedua. Dari  rights issue  tersebut, Bumi Minerals meraih dana sebesar Rp 1,65 triliun yang akan digunakan untuk mendukung proyek pengolahan bijih emas di Gorontalo.
Direktur Utama Bumi Resources Minerals Suseno Kramadibrata menjelaskan, laporan resmi mengenai penyelesaian  rights issue  sudah disampaikan kepada Bursa Efek Indonesia pada 10 Januari 2022. Seluruh saham baru yang diterbitkan sudah dibeli oleh para pemegang saham yang tercatat dalam Daftar Pemegang Saham (DPS) per tanggal 24 Desember 2021 ( Cum Date ).
memperoleh dana sebesar Rp 1,65 triliun dari  rights issue . Jumlah lembar saham juga meningkat menjadi sebanyak 141,78 miliar saham pasca  rights issue  kedua.
Suseno mengatakan, seperti yang disampaikan sebelumnya, Bumi Minerals berencana menggunakan dana hasil  rights issue  kedua untuk membangun pabrik pengolahan bijih emas dengan kapasitas 2.000 ton bijih per hari di Gorontalo. Pihaknya juga akan mengalokasikan sebagian dana dari  rights issue  kedua untuk menyelesaikan konstruksi infrastruktur yang diperlukan seperti jalan tambang, peralatan berat dan transportasi serta konstruksi fasilitas pendukung tambang seperti  power supply ,  waste dump ,  sediment pond ,  tailing dam ,  detoxification plant , dan lainnya.
"Selanjutnya dana hasil  rights issue  juga akan digunakan untuk pemboran di dua prospek emas di lokasi Motomboto (Gorontalo) demi menambah jumlah cadangan bijih emas sebesar 10 juta ton bijih," jelas Suseno dalam keterangan resmi, Senin (17/1).
Suseno menambahkan, semoga pada awal 2024, proyek tambang emas Gorontalo dapat mulai berproduksi secara komersial. Selain itu, perseroan juga berharap bahwa proyek emas Palu sudah bisa mengoperasikan tiga pabrik pengolahan bijih emas dengan total kapasitas sebesar 8.500 ton bijih per hari pada kuartal pertama tahun 2024.

Sumber : Investor.id

powered by: IPOTNEWS.COM

212
2.9 %
6 %

52,798

BidLot

164,983

OffLot