Akhiri Lockdown Segera Atau Kota Ini Mati Tercekik Ekonomi...
Friday, May 22, 2020       13:47 WIB

Ipotnews - Jumat pekan lalu, sekitar 3.500 warga New York berbaris di depan sebuah gereja Katolik di Queens untuk menerima makan gratis, bahkan sebelum tempat ibadah itu dibuka. Maklum, menurut Departemen Kepolisian New York. Catholic Charities telah melaporkan peningkatan permintaan sebesar 200 persen selama satu setengah bulan terakhir.
Itu fakta yang diungkapkan kolumnis New York, David Marcus, dalam artikelnya di laman nypost.com, Kamis (21/5). Artikel diberi ilustrasi foto bar cover harian New York Post pada hari yang sama yang mengiklankan tulisan Marcus dengan judul "Ini (Lockdown) Harus Diakhiri. Sekarang."
Ilustrasi juga berisi narasi: "The Big Apple (julukan New York) sekarat. Jalanannya kosong. Puluhan ribu warganya jatuh miskin. Pemimpin kita tak punya rencana, tak punya jawaban. Warga New York sudah belajar tentang jarak sosial, bisnis dapat menyesuaikan. Warga jompo dan lemah dapat terus diisolasi".
Marcus memulai artikelnya dengan sarkas: Terkadang, kata-kata kasar yang baik hanya bisa ditawarkan oleh seorang penulis.
Ia menyatakan, dengan memperpanjang penguncian wilayah untuk memutus rantai wabah coronavirus di New York, Gubernur Andrew Cuomo dan Walikota Bill de Blasio telah menjerumuskan puluhan ribu warga New York ke jurang kemiskinan. "Dan, itu harus diakhiri. Sekarang," tulis Marcus.
Berikut paparan selanjutnya artikel tersebut:
"Pada pertengahan Maret, kita diberitahu bahwa kita harus bertahan dalam isolasi lockdown untuk memastikan bahwa rumah sakit tidak akan kebanjiran pasien (corona). Kita telah melakukannya. Rumah sakit tidak kewalahan. Pemerintah mengubah Javits Center menjadi rumah sakit. Kita tidak membutuhkannya. Lalu, ada kapal Angkatan Laut raksasa yang disediakan untuk merawat penduduk New York yang terkena corona. Kita tidak membutuhkannya. Kita diberi tahu bahwa kita akan segera kehabisan ventilator. Tapi ternyata tidak, bahkan sekarang Amerika Serikat telah memproduksinya begitu banyak dan memberikannya ke negara lain...
Sementara itu, Big Apple sedang sekarat. Jalanannya kosong. Bar dan klub jazz, restoran dan kedai kopi sepi. Keringat pemilik usaha kecil yang tak terhitung jumlahnya menguap. Alih-alih membuat orang kembali bekerja untuk menyediakan kebutuhan bagi keluarga mereka, walikota kami berbicara tentang dunia fantasi New Deal untuk era pasca-coronavirus...
Buka kota. Buka semua. Sekarang juga. Pertunjukan Broadway, pantai, pertandingan Yankees, sekolah-sekolah, puncak gedung Empire State. Segala sesuatu, buka! Orang-orang New York telah belajar menjaga jarak sosial. Bisnis dapat menyesuaikan diri. Orang tua dan orang sakit dapat terus diisolasi.
Selama dua bulan, kita menunggu Cuomo dan de Blasio untuk memberi tahu bagaimana wabah ini akan berakhir. Di mana mantan Walikota Michael Bloomberg yang dengan tentara pelacaknya yang disebut Gubernur Cuomo sebagai kunci untuk membuka kembali New Yor? Dan mengapa dia menyerahkan tanggung jawab itu kepada Bloomberg? yang tak seorang pun memilihnya?
Apa yang sedang terjadi? Adakah yang bertanggung jawab atas situasi ini? Atau apakah kita baru saja bersama dengan gubernur dan saudara lelakinya yang berbicara di CNN tentang yang mana yang paling disukai? (hello...siapa peduli?)
Pada akhir April, Gubernur Georgia Brian Kemp menantang para ahli dengan membuka negara bagiannya. Majalah Atlantic, yang dulunya merupakan publikasi serius dan sekarang harus memuat permen karet basi, menuduhnya terlibat dalam "pengorbanan manusia."
Anda ingin menebak apa yang terjadi? Tebak, silakan tebak. Alih-alih lonjakan kematian yang terjadi, jumlah kasus coronavirus dan kematian malah menurun.
Kita harus selalu menganggap bahwa kita dipimpin oleh orang idiot, karena salah satu teman saya suka mengingatkan saya. Cuomo dan de Blasio tidak punya rencana. Tidak ada satu pertanyaan pun tentang kapan New York dapat kembali normal dan mereka memiliki jawaban langsung. Bukan satu. Mereka menguangkan cek pembayar pajak sambil membuat kami kita semua marah.
Jika para pemimpin yang kita pilih tidak mampu menyelamatkan kota terhebat dunia ini dari kematian cekikan ekonomi, maka orang-orang New York harus melakukannya sendiri. Tukang cukur, penjahit, salon kuku, toko barang olahraga, bioskop dan lainnya harus segera membuka pintu - sambil menjaga jarak sosial, tentu saja.
Politisi kita harus melayani berdasar kehendak kami; Kita tidak menjalankan bisnis atau menjalani hidup dengan persetujuan mereka. Pikiran yang bertentangan dengan cara berpikir itu adalah penghinaan terhadap Amerikanisme.
Sudah lama sejak negara ini, apalagi kota ini, benar-benar harus berurusan dengan prospek kelaparan massal. Ini bukan tentang pasar saham - ini tentang orang tua yang membuat anak-anak mereka kelaparan dan berharap besok akan ada sesuatu untuk mereka makan jika mereka bangun jam 4.30 pagi dan mengantre di posko makanan.
Kita telah menunaikan apa yang diminta untuk kita lakukan. Kita telah meratakan kurva (penularan). Tidak ada lagi pembenaran yang masuk akal bagi pemerintah untuk mencabut mata pencaharian kita. Dan hak kita bukan pemberian pemerintah dan bukan hak mereka untuk diambil. Mereka milik kita - pemberian alam bebas dan Tuhan. Kami orang Amerika. Lebih dari itu: Warga New York, sialan."

Sumber : admin

berita terbaru
Saturday, Jun 06, 2020 - 15:35 WIB
Financial Statements Full Year 2019 of POLU
Saturday, Jun 06, 2020 - 15:29 WIB
Financial Statements Full Year 2019 of PICO
Saturday, Jun 06, 2020 - 15:23 WIB
Financial Statements Full Year 2019 of POOL
Saturday, Jun 06, 2020 - 15:19 WIB
Financial Statements Full Year 2019 of SQMI
Saturday, Jun 06, 2020 - 15:13 WIB
Financial Statements Full Year 2019 of SAFE
Saturday, Jun 06, 2020 - 15:09 WIB
Financial Statements Full Year 2019 of MASA
Saturday, Jun 06, 2020 - 15:03 WIB
Financial Statements Full Year 2019 of KJEN
Saturday, Jun 06, 2020 - 14:59 WIB
Financial Statements Full Year 2019 of WICO
Saturday, Jun 06, 2020 - 14:55 WIB
Financial Statements Full Year 2019 of MAGP